Alat Cuci Mobil Motor Cleanmax Water

Dijual Mesin Cuci Mobil/Motor Merk CleanMax Water.
Kondisi masih seperti baru dan bergaransi panjaaaang normal dan mulus.
Silakan datang langsung untuk menguji keabsahannya.
Bisa buat usaha cuci salju mobil/motor.
Harga waktu beli baru Rp. 2.775.000,-
Silakan ditawar suka – suka buat mudik lebaran nih. Sy buka dgn harga Rp. 2.500.000,-
Barang dijamin tidak mengecewakan & pastinya jujur apa apanya.
Diutamakan COD / Ketemuan di rumah saya 
jl. teluk pelabuhan ratu no. 70B rt. 04/02 Arjosari Blimbing Malang kota
Ketemuan d rumah lebih baik karena bisa nyoba langsung.
Hub. 083835701554

Iklan

1 Syawal 1434H jatuh pada hari kamis 8 agustus 2013. Cara mohon maaf yang keren gimana ya sob??

Mari kita setting NIAT,
upgrade IMAN,
download SABAR,
delete DOSA,
approve MAAF,
hunting PAHALA agar kita getting GUEST LIST masuk surga..
Minal a’idzin wal faa idzin..

—————————————————————————————-

Walaupun Hati gak sebening XL Dan secerah MENTARI.
Banyak khilaf yang buat FREN kecewa,
Kuminta SIMPATI-mu untuk BEBAS kan dari ROAMING dosa
Dan Kita semua hanya bisa mengangkat JEMPOL kepadaNya
Yang selalu membuat Kita HOKI dalam mencari kartu AS
Selama Kita hidup karena Kita harus FLEXIbel
Untuk menerima semua pemberianNYA Dan menjalani
MATRIX kehidupan ini…Dan semoga amal Kita tidak ESIA-ESIA…
Mohon Maaf Lahir Bathin.

Walopun operator sibuk n’ BBM pending terus,
Kami sekeluarga tetap kekeuh mengucapkan
Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir Dan batin

—————————————————————————————-

RESEP SPECIAL KEMBALI FITRI 1434 H.
Bahan yg disediakan:
-1 potong rasa bersalah
-2 kg kasih sayang
-1 kg rasa menyesal d+
-2 kg saling memaafkan

BUMBU:
-1 ons ikhlas
-1 grm tawakal
-1 kg kebaikan
-3 lembar daun assalam, rasa hormat, tenggang rasa, saling menghargai.
Tuangkan kasih sayang, hiasi dengan “perasaan” cinta sesama mukmin
& ketulusan hati
dan yang terakhir, hidangkan dengan “kejujuran hati”
Minal a’idzin wal faidzin,,
Assalamu’alaikum
Encang/ing, enyak, babeh, ama sudara2..
Maapin ya wat semua kekhilafan ane,
nyok kite brsihin ati kite dangan saling memaapkan..
Minal a’idzin wal faa idzin,
mohon maaf lahir & bathin..
Taqabalallahu minna wa minkum, taqabbal yaa kariim..

—————————————————————————————-

Sebening fiber optic,setinggi tower bts,seluas jangkauan wimax,secepat broadband access,mohon
bandwidth maaf yg selebar2nya. Minal aidin wal faidzin.

—————————————————————————————-

Sebelum HCl jadi basa, NaOH jadi asam, NaCl jadi manis n glukosa jadi asin,
hati selalu tertengadah mengharap titrasi maaf dari buret hatimu.
Minal a’idzin wal faa idzin,
mohon maaf lahir & bathin..
Taqabalallahu minna wa minkum, taqabbal yaa kariim..

—————————————————————————————-

Kusmadi Sekeluarga
SmileCodes, Inc

By kusmadi Posted in Agama

Ramadhan, bulan kebodohan? Parah!

Bulan Ramadhan adalah bulan suci bagi umat islam di seluruh dunia, karena pada bulan ini terdapat banyak keutamaan dan pengampunan. Apalagi jika kita mendapati malam lailatul qodar (malam diturunkannya alqur’an), yang mana amal ibadah kita dihitung 1000 bulan (83 tahun).

Bila kita menelusuri jejak Rasululah SAW dalam menyambut bulan suci Ramadhan ini, maka akan kita dapati hal-hal sebagai berikut:

  1. Beliau selalu bergegas memenuhi panggilan kebaikan, seperti salat berjama’ah, salat sunnah, mengeluarkan sedekah, membaca al-Qur’an dan sebagainya. Beliau bersabda: “Apabila datang malam pertama bulan Ramadhan, dibelenggulah syetan dan jin, ditutuplah pintu-pintu mereka, dan dibukalah pintu-pintu surga, kemudian diserukan: wahai orang yang mendambakan kebaikan, datanglah!! dan wahai orang yang tak suka kebaikan, bermalaslah!! (artinya, engganlah memperbanyak amalmu). Dan sesungguhnya dalam bulan Ramadhan ini setiap malamnya Allah swt. membebaskan orang-orang yang dikehendakiNYA dari api neraka. (Hadis riwayat Imam al-Turmudzi)
  2. Melipatgandakan amal perbuatan yang baik, baik yang fardlu maupun yang sunnah. Diriwayatkan oleh Salman, bahwa pada suatu hari di penghujung bulan Sya’ban Rasulullah saw. bersabda, “Wahai sekalian manusia, telah datang kepadamu bulan yang agung, penuh keberkahan, di dalamnya terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan; diwajibkan padanya puasa; dan dianjurkan untuk menghidupkan malam-malamnya. Maka barang siapa yang mengerjakan satu kebajikan pada bulan ini, seolah-olah ia mengerjakan satu perintah kewajiban di bulan lain, dan siapa yang mengerjakan ibadah yang wajib, seakan-akan ia mengerjakan tujuh puluh kali kewajiban tersebut di bulan yang lain.”

    Begitulah pahala mengerjakan ibadah sunnah sama dengan pahala mengerjakan ibadah wajib, sedangkan ibadah wajib akan dibalas tujuh puluh kali lipat pahalanya.

  3. Beliau sangat pemurah dan sangat gemar bersedekah serta memberi makan orang yang berpuasa. Diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhary ra., bahwa Rasulullah saw. adalah orang yang paling pemurah, lebih-lebih pada bulan Ramadhan. Dilukiskan bahwa beliau bagaikan hembusan angin yang lembut, membawa banyak karunia, menabur kegembiraan di hati orang mukmin. Diriwayatkan pula bahwa beliau sangat penderma, bahkan tidak pernah menolak permintaan apapun yang diajukan ke beliau.
  4. Banyak berdo’a, terutama ketika hendak berbuka puasa. Beliau bersabda:
    “Saat-saat berbuka adalah saat yang paling tepat dan mujarab bagi orang yang berpuasa untuk berdoa.” Dan doa yang selalu diucapkan ketika berdoa adalah “Ya Allah, hanya karenamu aku berpuasa, dan dengan rizkimu aku berbuka, telah hilang haus dan dahaka, maka tetap hauslah pahala bagiku, ya Allah!!”.
  5. Selalu tadarus (membaca al-Qur’an). Setiap malam bulan Ramadhan Malaikat Jibril as. selalu datang menemui Rasulullah saw., dan bersama-sama membaca al-Qur’an, slih berganti. Hikmah tadarus Rasulullah di antaranya adalah untuk mengajarkan umatnya agar rajin membaca al-Qur’an atau tadarus, terutama di bulan suci Ramadhan itu, di setiap waktu, apalagi di malam hari, dan ketika mengerjakan salat malam (tahajjud).
  6. Meningkatkan gairah ibadahnya terutama pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Hal mana dilaksanakan untuk meraih terutama lailatul qadar. Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Barangsiapa yang beribadah pada malam lailatul qadar dengan penih keimanan dan harapan, Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah ia lakukan.” Seperti kita ketahui, bahwa ibadah pada malam ini sama nilainya dengan kita beribadah seribu bulan lamanya. Dan doa yang paling afdhol (paling utama) diucapkan pada malam itu adalah: “Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah yang Maha Pengampun dan Pemurah serta sangat suka memaafkan. Maka ampunilah kesalahan-kesalahan kami, ya Allah. (Allaahumma innaka ‘afuwwun kariim, tuhibbu al-‘afwa fa’fu ‘annaa yaa kariim).
    Diriwayatkan: barang siapa yang salat Maghrib dan Isya’ berjama’ah pada malam Lailatul Qadar itu, maka ia telah mendapatkan sebagian besar keutamaan malam Lailatul Qadar itu. Riwayat yang lain mengatakan, “Siapa yang salat Isya’ berjama’ah pada malam Lailatul Qadar itu, seakan-akan ia telah menghidupkan separoh malam tersebut, dan bila ia menunaikan salat Subuhnya, maka ia telah menyempurnakan seluruh malam Lailatur Qadar tersebut.

Lalu bagaimanakah dengan kelompok FEMEN ini??
Inna Shevchenko, pemimpin pegiat Femen asal Ukraina yang kerap melakukan aksi telanjang dada, kembali mengundang kecaman di Internet karena menghina Islam dan bulan suci Ramadan di media sosial Twitter.
Pada kicauannya 9 Juli lalu Shevchenko menulis: “Apa yang lebih bodoh ketimbang bulan Ramadan? Apa yang lebih buruk dari agama ini (Islam)?”, seperti dilansir situs france24.com, Rabu (17/7). Kini kicauan dia itu telah dihapus.
Shevchenko juga menyatakan dalam kicauannya itu dukungan terhadap pegiat Femen Tunisia Amina Tyler yang ditangkap Mei lalu. Dia ditangkap lantaran mencoreti dinding makam di Tunisia dengan kata “Femen”. Di penjara dia diduga dipaksa berpuasa di bulan Ramadan meski dia seorang ateis.
Kelompok Femen selama ini selalu dikecam lantaran bersifat rasis dan diskriminasi terhadap agama, terutama Islam.
Perempuan paling mulia adalah perempuan yang pandai menjaga aurat pribadi dan keluarganya buka pamer isi dadanya. Astaghfirullahal adzim… . Naudzubillahimindzalik… . (SmileCodes)
By kusmadi Posted in Agama